Monday, 4 March 2013

NASIB PERWIRA KITA

Baru sahaja sampai ke Tawau dari Semporna. Situasi perintah separa berkurung di Semporna kin masuk hari ketiga. Namun kerana tugas di Tawau, keadaan genting tersebut cuba dilalui walau rasa bimbang dan curiga tetap ada. Peristiwa anggota PDRM terkorban di Kg Simunul membuktikan api masih membara di dalam sekam. Sikap kepuakan yang eksterimis etnik Sulu terhadap sultannya tetap ada dan pagar yang kita dirikan kepada etik tersebut dibalas dengan tuba yang tidak sedikit warnanya yang membusuk. Dahlah hampir 3 dekad kerajaan memberikan IC dan kerakyatan serta yang terbaharu BRIM maka anjing yang tersepit itulah yang mengigit lantas menggongong tulangnya. Lantas terjadilah pertempuran yang maha dasyat 2 hari lalu di kampung tersebut.Tak perlu cerita apa yang terjadi kepada perwira kita sehari semalam baru dapat di bawa keluar jenazahnya. Sangat tragis! Anjing inilah yang membuatkan seluruh warga Semporna termasuk warga pendidik dari Semenanjung tidak kerauan di buatnya. Ramai yang telah bercuti dan tidak sanggup menghadapi situasi genting ini.

Semalam, ketumbukan kereta perisai dilihat masuk ke LD dan Semporna. Ini memberi pengertian, bahawa perjuang yang getir masuk ke babak yang lebih dramatik. Sehingga kini belum ada lagi serangan kali kedua di LD tetapi serangan di Semporna  2 hari lalu katanya akan menerima serangan balas etnik sulu walaupun kabar utusan namun perlu diberi perhatian dalam keadaan sedemikian..Kampung Simunul kini dikosongkan. Warganya ditempatkan di sekolah kebangsaan Simunul (macam mangsa banjir dah lak). Bayangkan perkampungan Simunul yang terdiri dari Sri jaya, Simunul dan 1 lagi lupa la pulak kini menjadi api yang membara dan mengorbankan perwira kita. Tanpa pemantauan dan penambahbaikan pihak majlis daerah Semporna bara ini bisa memusnahkan perpaduan dan warga Semporna hingga menjadi rentung. Salah siapa memberi kerakyatan melulu kepada etnik yang sumpah setianya dicurigai terhadap negara. Apa pun untuk menjadikan nasi tersebut lebih enak, sesuatu perlu dilakukan dalam membanteras amalan rasuah dalam kalangan pihak berkuasa di sini termasuk imigresen, kastam dan pihak polis juga yang mengejutkan pihak PPD sendiri

No comments:

Post a Comment