Sunday, 17 March 2013

KEMAMPUAN PENGETUA MEMIMPIN SEKOLAH TANPA KUASA DAN KEDUDUKAN

Perbincangan ini berkait rapat dengan peranan pengetua sebagai pembimbing komuniti pemelajaran di sekolah. Sebagai pembimbing, pengetua mempunyai kuasa mengerak hala tuju pemelajaran ahli komuniti di sekolah .Tegasnya pengetua perlu menunjukkan kepimpinan dan bimbingan yang menyakinkan dengan mewujudkan peraturan dan undang-undang yang dapat memberi kawalan kepada proses pemelajaran yang berkesan pada semua peringkat. Bersandarkan topik perbincangan di atas, situasi pengetua tanpa ditentukan kuasa dan kedudukan tentunya ibarat ayam kehilangan tajinya. Walaupun dalam konteks global, peranan taji kepada ayam hampir dilupakan dek kerana generasi kini lebih suka bercakap dan merujuk semantik so good untuk merujuk kepada ayam yang sedap dan lazat hakikat dalam peradaban Melayu seseorang memerlukan ketua untuk memimpin dan memandu ke arah kejayaan.. Jika ditakdirkan kuasa pengetua hilang maka nilai dan rasa hormat komuniti tentu tidak setinggi seperti sebelumnya.Justeru, segala perencanaan akan terbatas dan sukar untuk mencapai matlamat. Fitrah manusia memerlukan motivasi dan bimbingan . Dalam konteks pendidikan negara, jawatan pengetua serta rolnya telah ditentukan melalui kuasa-kuasa yang termaktub dan memainkan peranan tersendiri dalam memacu arah jaya sesebauh sekolah

Apabila berbicara mengenai kemampuan, kita perlu merujuk kepada sejauh manakah sekolah  berperanan sebagai sekolah komuniti. Bersandarkan 5 prinsip yang dinyatakan dibawah ini, saya merasakan pengetua layak dikatakan mampu dalam mendepani permasalahan sekolah.

  1.  Komuniti dapat dikenali melalui kepercayaan yang dipegang dan dikongsi bersama oleh semua ahlinya
  2.  Tahap interaksi dan penglibatan yang tinggi dalam kalangan ahli komuniti. Interaksi yang berkesan      dalam komuniti membentuk rasa bertanggungjawab, dedikasi dan melambangkan identiti komuniti itu.
  3. Semua ahli dalam komuniti menunjukkan hubungan saling bergantunganantara satu sama lain yang mendukungrasa saling percaya dan saling memerlukan.
  4. Komuniti juga menunjukkan pertimbangan pada keperluan setiap ahlinya.
  5. Hubungan yang bermakna penting bagi diwujudkan dalam komuniti yang mempunyai matlamat dan hala tuju yang sama 
Kesimpulannya,  tahap kemampuan pengetua juga patut dinilai melalui kesanggupan pengetua untuk menerima 5 prinsip yang dinyatakan di atas. Tanpa sikap berlapang fikiran dan bercampur dengan fikiran positif kemampuan yang kita harapkan akan bertukar menjadi kempunan. Jika ini terjadi nescaya komuniti sekolah menjadi sempadan yang tidak bertepi

Monday, 4 March 2013

NASIB PERWIRA KITA

Baru sahaja sampai ke Tawau dari Semporna. Situasi perintah separa berkurung di Semporna kin masuk hari ketiga. Namun kerana tugas di Tawau, keadaan genting tersebut cuba dilalui walau rasa bimbang dan curiga tetap ada. Peristiwa anggota PDRM terkorban di Kg Simunul membuktikan api masih membara di dalam sekam. Sikap kepuakan yang eksterimis etnik Sulu terhadap sultannya tetap ada dan pagar yang kita dirikan kepada etik tersebut dibalas dengan tuba yang tidak sedikit warnanya yang membusuk. Dahlah hampir 3 dekad kerajaan memberikan IC dan kerakyatan serta yang terbaharu BRIM maka anjing yang tersepit itulah yang mengigit lantas menggongong tulangnya. Lantas terjadilah pertempuran yang maha dasyat 2 hari lalu di kampung tersebut.Tak perlu cerita apa yang terjadi kepada perwira kita sehari semalam baru dapat di bawa keluar jenazahnya. Sangat tragis! Anjing inilah yang membuatkan seluruh warga Semporna termasuk warga pendidik dari Semenanjung tidak kerauan di buatnya. Ramai yang telah bercuti dan tidak sanggup menghadapi situasi genting ini.

Semalam, ketumbukan kereta perisai dilihat masuk ke LD dan Semporna. Ini memberi pengertian, bahawa perjuang yang getir masuk ke babak yang lebih dramatik. Sehingga kini belum ada lagi serangan kali kedua di LD tetapi serangan di Semporna  2 hari lalu katanya akan menerima serangan balas etnik sulu walaupun kabar utusan namun perlu diberi perhatian dalam keadaan sedemikian..Kampung Simunul kini dikosongkan. Warganya ditempatkan di sekolah kebangsaan Simunul (macam mangsa banjir dah lak). Bayangkan perkampungan Simunul yang terdiri dari Sri jaya, Simunul dan 1 lagi lupa la pulak kini menjadi api yang membara dan mengorbankan perwira kita. Tanpa pemantauan dan penambahbaikan pihak majlis daerah Semporna bara ini bisa memusnahkan perpaduan dan warga Semporna hingga menjadi rentung. Salah siapa memberi kerakyatan melulu kepada etnik yang sumpah setianya dicurigai terhadap negara. Apa pun untuk menjadikan nasi tersebut lebih enak, sesuatu perlu dilakukan dalam membanteras amalan rasuah dalam kalangan pihak berkuasa di sini termasuk imigresen, kastam dan pihak polis juga yang mengejutkan pihak PPD sendiri

Friday, 1 March 2013

KESULTANAN SULU? BERAJA DI MATA BERSULTAN DI HATI

Petang ini saya mendapat khabar berita nun dari LD (nama timangan Lahad Datu) tapi menurut orang-orang Suluk/Sulu Datu itu sendiri menggambarkan jurai keturunannya. Sama seperti pemimpin USNO aruah Tun Datu Mustapha namanya diabadikan di MRSM Tawau sekarangnya. Semantiknya orang-orang Sulu telah berjaya dan tentunya megah nama keturunannya dipahat pada sebuah intitusi gah dan tersohor di Borneo, Tawau. Sudah ada penambahbaikan bah katanya. Sebabitu kumpulan pemberontakan atau menurut RTM askar Kesultanan Diraja Sulu bermati-matian mempertahankan LD kerana sejarah lama menjelaskan LD serta Sandakan miliknya. Sandak(pajak menurut bahasa Sulu) diberi pinjam kepada Syarikat Hindia Timur Belanda selama beberapa tahun. Apa pun kita tinggakan dulu sejarah pedih Melayu nunsantara itu. Khabar berita dari Semporna melaporkan semua premis ditutup awal lantaran berlaku serangan di LD. Apa tidaknya di Semporna terdapat beberapa perkampungan Sulu, antaranya Kg. Simunul yang diambil namanya daripada pulau Simunul di Kepulauan Sulu. Bimbang akan sesuatu yang terjadi pihak IPD mengarah masyarakat  sekitar agar tidak keluar rumah pada waktu malam. Lalu sibuklah kedai-kedai dengan masyarakat yang bimbang akan perintah berkurung ini. Namun malam tadi Semporna ibarat pekan yang mati dilanda badai Sulu. Sebenarnya rasa bimbang tetap ada, apa tidaknya dengan suasana sedia ada sekarang serta bahang PRU yang tak kunjung tiba situasi di timur Sabah ini tetap membara dan menuntut penambahbaikan dalam segala aspek. Pengamatan saya selain jual belinya yang ada menggunakan mata wang peso, kebanjiran ummat juga melingkari situasi masyarakt. Jika dilihat di sekolah, hampir majoriti masyarakat Sulu belajar di sini baik di sekolah swasta atau kerajaan. Pada saya itulah sebabnya tahap pendidikan di sini merosot dan merudum jauh. Persoalannya kita mengajar anak didik siapa? Apa mahunya pendidik di sini jika motivasi begitu hanyut dibawa gelombang pulau. Penambahbaikan apa yang kita mahukan? datanglah ke sini ,meja perbincangan terbuka luar dan perlukan integeriti.